Langsung ke konten utama

Met Ultah BBI...

BBI ultah. Horeeee...
Tanya : BBI apaan, Yan? 
Jawab : Blogger Buku Indonesia.
Saya suka membaca, saya cinta buku. Dulu setiap selesai membaca buku selalu ada hal yang ingin saya ceritakan tentang buku tersebut. Dulu sih saya biasa cerita sama teman, kemudian saya mengenal facebook dan blog. Dari situ saya mulai menulis. Dari sana lah bermula kebiasaan saya mereview buku.
Mereview buku adalah upaya saya untuk menuangkan sesuatu yang memenuhi kepala. Biasanya setelah membaca buku, saya akan kepikiran banyak hal. Kepala saya rasanya penuh sekali. Biar rada plong nih isi kepala, jadinya saya tuangkan dalam bentuk tulisan maka kemudian jadilah review buku. Begitu...
Sekitar tahun 2013, saya tergitu buat bergabung dengan BBI. Tapi saya masih ragu karena belum punya blog yang khusus buat buku, sementara BBI mensyaratkan kalau blog yang didaftarkan harus khusus tentang buku. Maju mundur cantik saat itu untuk punya blog khusus buku.

Rencana bikin blog buku akhirnya terealisasi di akhir tahun 2013, di awal tahun 2014 saya mendaftarkan diri ke BBI. Tapiiiii.... Enggak ada respon. Hahaha....
Sempat saya beberapa kali bertanya kepada Mbak Esty, dan Mbak Esty menanyakan kepada pengurus BBI. Kabarnya sih kemarin itu ada perapian manajemen organisasi, jadi perekrutan anggota baru tertunda.
Sempat hopeless dan ingin memensiunkan blog buku saya. Untungnya kemudian diterima juga saya jadi member BBI. Horaaaay....
Bergabung dengan BBI saya menemukan nama-nama baru. Ada beberapa nama yang saya kenal, tapi kebanyakan belum kenal sama sekali. Jujur saja, saya memang termasuk anggota yang tidak terlalu aktif. Mungkin juga karena saya melihat selera baca saya agak berbeda dengan para BBI-ers pada umumnya. Saya pecinta buku lokal dengan genre agak-agak romance. Fantasi? Jauhkan buku-buku itu dari hadapan saya. Eh, ga ding. Boleh kemarikan buku fantasi. Suami saya suka. Hihihi....
Di BBI ada agenda baca bareng buku dengan tema tertentu. Sering saya meniatkan ikut tapi kemudian terlupa atau malas or tetiba ada keperluan lain yang membuat saya batal posting. Heuuuu.... Suatu hari tanpa saya sangka sebelumnya saya dihubungi oleh seorang pengurus BBI yang bilang ingin wawancara saya selaku member BBI. Woooo? Saya kaget kemudian melipir cantik.
Ulun ini apa ada. Apa sih yang bisa dikorek dari seorang yanti? Hanya butiran debu di sebuah buku yang jarang disapu debu*maksa biar ujungnya u*. Tapi Mbak Dewi mengatakan kalau wawancara itu bukan ajang unjuk prestasi tapi hanya untuk saling mengenal. Oh... Kalau begitu baiklah...
Maka, sepertinya itu adalah pertama dalam hidup saya. Saya diwawancara. Wakakaka....
Jadi, apa perubahan yang saya dapat setelah masuk BBI? Saya jadi punya pengalaman diwawancara. Wakakaka.... Ga ding. Enggak itu aja kok Errr... Mau baca hasil wawancaranya enggak? Saya kasih link ya. Ini link-nya. Kemudian melipir cantik lagi.
Dari dulu saya selalu sependapat dengan apa yang disampaikan oleh Mbak Asma Nadia, beliau bilang, kalau kita ingin jadi penulis maka selalu berada dalam atmosfer menulis. Nah... Membaca juga begitu. Bagi saya berada di tengah orang-orang yang suka membaca akan membuat semangat membaca saya bangkit.
Bergabung dengan BBI juga membuat saya optimis kalau negeri ini masih banyak orang yang mencintai buku dan baca. Walaupun yaaa persentasinya kecil juga. Tapi tak mengapa... Tetap optimis. Menularkan semangat baca pada semesta
Oya, saya juga diajak bergabung di grup WA BBI. Agak melipir cantik juga karena sering enggak nyambung dengan obrolan mereka soal buku yang seringnya dibahas adalah buku luar. Sementara selera saya sangat lokal sekali. Tapi saya tetap senang berada di grup itu walau cuma jadi silent reader. Karena beberapa kali saya terhibur dengan obrolan di sana.
Semisal nih obrolan kemarin waktu ada yang bertanya-tanya tentang adegan di drama Korea. Adegan di mana si cowok gendong cewek yang tertidur tapi si cewek enggak merasa dan enggak terbangun juga. Trus ada yang nanggapin katanya dia enggak tahu jawabannya karena udah lama enggak ada yang gendong dia. Hahaha.... Saya ngikik cantik bacanya.
Ada uneg-uneg buat BBI? Adaaa.... Saya belum pernah dapat buntelan, Kakaaa.... Hahaha... Moga dalam usia 4 tahun BBI ini akan ada buntelan yang saya dapat ya. Mari aaminkan bersama-sama
Ada awal, ada akhir. Inilah saatnya tulisan saya sampai pada penutup. Dan untuk menutup ceracau saya hari ini maka saya ingin mengucapkan selamat ultah BBI... Semoga menebar manfaat terus menerus. Menularkan semangat baca pada semesta. Mengenalkan Indonesia lewat ulasan buku pada dunia.

Komentar

  1. hahaha banyakan melipir cantiknya :P tapi iya benar, seru gabung di BBI itu ya mbak. dan lewat BBI juga evy kenal peresensi yang resensinya suka nongol di media kayak mbak ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaa.... Ternyata emang banyak melipir cantiknya di atas ya :p
      Ih, Mbak Evyta, saya mah nongolnya juarang di media. Ini lagi ketar ketir karena media langganan kok udah 2 minggu ga ada resensi. Hihihi....

      Hapus

Posting Komentar

Tulis Komentar Anda

Postingan populer dari blog ini

Novel yang Berkisah Tentang Poligami

Kebahagiaan dalam pernikahan adalah harapan setiap insan yang menikah. Mereka berharap pasangan dalam hidupnya adalah yang pertama dan terakhir serta hanya maut yang bisa memisahkan. Hal itu juga dialami oleh Arini. Arini yang menyenangi dunia dongeng selalu menganggap hidupnya pun akan berakhir bahagia seperti dongeng-dongeng yang selama ini ia ketahui. Happily Ever After. Semuanya semakin sempurna saat Arini menemukan sang pangeran yang membangun istana cinta bersamanya. Pras, adalah lelaki baik hati itu. Bersama Pras, Arini dikaruniai tiga anak-anak yang cerdas. Karier Arini sebagai penulis pun terus berjalan.

Drama Rumah Tangga Pasangan Muda

Setiap pernikahan punya tantangan masing-masing. Ada pernikahan yang harus berjuang di tengah kondisi ekonomi yang mengimpit, ada juga yang menghadapi pernikahan dengan pasangan yang tinggal berjauhan. Sedangkan tantangan yang dialami oleh Laili adalah dia merasa pernikahannya dengan Andra tidak berdasarkan keinginan Andra sendiri.             Andra pun dengan terang-terangan mengaku pada Laili ketika melamar gadis tetangganya itu. Bahwa lamarannya didasarkan pada keinginan orangtuanya agar Andra menikah dengan Laili. Sementara Laili sudah positif jatuh cinta pada suaminya tersebut sejak akad nikah. Padahal Andra menginginkan hubungan mereka berjalan hanya seperti seorang teman. Tak kurang dan tak lebih, sama seperti hubungan mereka sebelum menikah. Maka terjadilah pernikahan yang tak seperti orang kebanyakan. Mereka tidur di kamar terpisah dan tidak bersentuhan secara fisik seperti para pengantin baru pada umumnya. Tanpa diketahui Laili, Andra melakukan hal tersebut kar

Konnichiwa, Jepang!

                 Salah satu cara mengenal daerah atau negara lain adalah lewat cerita. Cerita dari mana saja, mendengar sendiri dari pengalaman orang lain, dari tulisan-tulisan di medsos atau dari cerita fiksi yang ada di buku. Salah satu buku yang menceritakan tentang Jepang adalah sebuah novel anak berjudul Konnichiwa, Jepang!             Cerita berawal dari Aimi yang sangat sedih karena baru pulang dari Rumah Sakit tempat ia dirawat selama dua minggu. Loh? Pulang ke rumah kok sedih? Itu karena kecelakaan yang membuat ia harus dirawat membuyarkan impiannya. Impian untuk menjadi penyanyi idola. Kecelakaan itu membuat Aimi tidak bisa ikut audisi penyanyi idola. Aimi bertambah sedih dan kesal saat mendapatkan telpon dari Erica yang mengabarkan kalau Erica terpilih menjadi di audisi tersebut. Aimi pun jadi membenci Mamanya yang menyebabkan kecelakaan itu terjadi.